rss

PAPARAN Menteri Luar Negeri Rex Tillerson tentang “Memenuhi Tantangan Kebijakan Luar Negeri 2017 dan Selanjutnya,” Forum Atlantic Council-Korea Foundation 2017

Français Français, English English, العربية العربية, हिन्दी हिन्दी, Русский Русский, اردو اردو

Departemen Luar Negeri AS
Kantor Juru Bicara
14 December 2017

 

 

MENLU TILLERSON: Terima kasih banyak, Stephen, untuk sambutan hangatnya. Dan kami sudah saling kenal sejak lama, dan dahulu sering berbagi pandangan mengenai apa yang saya lihat di seluruh dunia dan meminta nasihat apakah saya condong ke arah yang benar, kiri atau kanan. Semua nasihatnya selalu baik dan sangat saya hargai. Terima kasih.
Saya juga ingin berterima kasih pada Duta Besar Cho untuk perkenalan dan sambutannya. Dan saya juga menghargai kesempatan berbicara di Forum Atlantic Council-Korea Foundation 2017, dan saya akan menggunakan kesempatan ini untuk merefleksikan 11 bulan terakhir ini. . Demikian juga saya akan berbicara megenai tahun ini. . Saya akan menyinggung beberapa isu, seidikit geografi, dan saya harap dengan demikian dan dengan memaparkan prioritas kebijakan luar negeri Presiden akan ada beberapa – banyak persilangan yang akan dari beragam kebijakan ini. Saya ppikir, sebagaimana yang diutarakan Steve Hadley, dunia menjadi sedemikian saling terhubung sehingga tidak ada bagian dunia yang mampu mengisolasi dirinya atau memisahkan isu kebijakan luar negerinya, karena semuanya cenderung saling bersentuhan.
Sehingga mungkin menjadi sebuah kejutan , meskipun semestinya tidak, n untuk beberapakebijakan, strategi dan taktik kami adalah pengakuan jelas bahwa salah satu keunggulan AS dalam akebijakan luar negeri adalah kami memiliki banyak sekutu. Banyaknya sekutu yang lahir dari pengorbanan bersama, lahir dari nilai yang sama, dan tidak ada yang melebihi hal tersebut selain Republik Korea. Melalui pengorbanan bersama kami di semenanjung dan nilai-nilai yang sama yang telah menuntun Korea Selatan ke sebuah keadaan yang cerah dan makmur seperti kita lihat hari ini. Sebagaimana ditekankan oleh Presiden Trump dalam pernyataannya kepada majelis umum di Seoul saat kunjungan terakhirnya ke Asia, betapa jelas perbedaan saat seseorang berkunjung ke DMZ dan melihat beberapa mil melewati DMZ perbedaan nilai yang telah diadopsi oleh Republik Korea dan apa yang telah terbuat berdasarkan nilai tersebut mengenai kualitas hidup warga Korea, dan juga kontribusi pada kualitas hidup global dibandingkan dengan pilihan yang telah dibuat oleh Korea Utara.
Banyaknya jumlah sekutu ini, yang merupakan kekuatan besar dari kebijakan A. S. di seluruh dunia, tidak dapat ditandingi oleh lawan kami. Tidak ada lawan kami yang memiliki keunggulan sedemikian rupa. Sehingga apa yang akan saya lakukan adalah, saya tidak akan “berjalan” karena – jika saya berjalan, akan terlalu, tapi saya akan sedikit “berjalan cepat” ke seluruh dunia. Dan saya akan berbicara , tentunya, situasi terkait Korea Utara dan hubungan dengan Tiongkok, juga upaya mengalahkan ISIS dan, khususnya, upaya kami di Irak dan Suriah; kebijakan kontraterorisme yang lebih luas yang kami jalankan di Timur Tengah, banyak kebijakan tersebut muncul dari pertemuan bersejarah Presiden di Riyadh. Tapi bagaimana kontraterorisme berjalan di bagian dunia lainnya – seperti Sahel di Afrika dan Libya, dan di Asia , Filipina dan Mindanao.
Saya akan menyinggung Asia Selatan dan kebijakan Presiden di Afghanistan, Pakistan, dan India; hubungan Uni Eropa (UE) -NATO; Rusia dan upaya kami untuk menjalin kembali hubungan dengan Rusia; kemudian saya akan menyinggung sekilas beberapa isu yang sedang kami tangani di Belahan Barat. Tapi saya pikir hal tersebut tidak hilang – dan saya pikir gagasannya tersampaikan, dan saya bukan yang – tidak akan menjadi yang terakhir melihat ironi Atlantic Council yang menyelenggarakan acara terkait kemitraan AS dengan Korea Selatan, dan saya pikir gagasannya tersampaikan. Menurut saya, hal tersebut sangat masuk akal karena sebagaimana Anda lihat, perlu persatuan dan kemitraan kuat antara mereka-mereka yang yang berada di Atlantik dan Pasifik, untuk melawan prospek Korea Utara yang bersenjatakan nuklir.
Semenjak hari pertama menjabat, isu ini merupakan kebijakan pertama yang diminta oleh Presiden Trump kepada Departemen Luar Negeri untuk dikembangkan dan dijalankan, dan jelas Bapak Presiden menanggapi ancaman ini dengan serius, dan tidak akan mengabaikannya dan tidak menerima status quo. Hal tersebut merupakan ancaman langsung terhadap negara kami, dan kami akan mengakhiri era “kesabaran strategis” dan memulai era “pertanggungjawaban strategis.” Ancaman tersebut terlalu besar untuk diabaikan lebih lanjut.
Kebijakan kami terkait Korea Utara sangat jelas, denuklirisasi Semenanjung Korea sepenuhnya dan dapat diverifikasi. Kebijakan tersebut disetujui oleh pihak-pihak di daerah terkait; bahkan, juga merupakan kebijakan Tiongkok. Dan Rusia juga menyatakan hal tersebut adalah kebijakan mereka. Demikian – meski hal tersebut disetujui secara umum, taktik kami untuk mengimplementasikan kebijakan tersebut dapat berbeda untuk masing-masing pihak di daerah. Pendekatan kami, sebagaimana yang Anda lihat, adalah untuk menetapkan penalti besar dan tekanan yang lebih besar pada rezim Korea Utara untuk mendesak penghentian program pengembangan senjata nuklir mereka saat ini dan sistem peluncuran senjata ini, dan mengubah arah tersebut menjadi arah yang berbeda.
Kami telah menjalankan selama beberapa bulan terakhir ini rangkaian sanksi ekonomi yang saya pikir paling komprehensif yang pernah dibuat melalui dua resolusi yang sangat komprehensif dari Dewan Keamanan PBB dengan dukungan, terutama, Tiongkok dan Rusia, jelas menunjukkan bagaimana mereka melihat keseriusan ancaman tersebut.
Sanksi ini telah memblokir semua ekspor batu bara dari Utara – Korea Utara. Hal tersebut telah mengakhiri ekspor tekstil. Hal tersebut telah membatasi dan akan mengakhiri ekspor hasil kerja paksa. Hal tersebut juga membatasi impor bahan bakar dan mengurangi semua impor, setiap – dengan setiap tindakan meningkatkan tekanan terhadap Korea Utara.
Kami tahu blokade tersebut berdampak pada Korea Utara. Hal ini terbukti dengan harga bahan bakar yang dirasakan oleh rakyat Korea Utara yang pada awalnya melonjak 90 persen, sekarang kembali ke harga dengan peningkatan hanya sebesar 50 persen. Kami juga mengetahui bahwa kekurangan mulai terjadi, dan terjadi juga, meski produk yang sebelumnya diekspor kini muncul di rak makanan rakyat Korea Utara,. Sehingga produk tersebut harus dikonsumsi secara internal.
bersama dengan sanksi diplomatik kami juga meminta negara-negara di seluruh dunia untuk melakukan tindakan serupa tidak hanya menjalankan sanksi ekonomi Dewan Keamanan PBB, agar mereka juga berpikiran dan berkemauan untuk melakukan tindakan serupa, mengisolasi rezim Korea Utara lebih jauh dengan memanggil kembali para diplomat, menutup kantor mereka, dan menunjukkan kepada Korea Utara bahwa dengan setiap uji coba yang bersifat provokatif tersebut, mereka akan semakin terisolasi.
Lebih dari 22 negara telah memulangkan diplomat Korea Utara. Dan untuk beberapa pihak, hal tersebut tampak tidak signifikan, namun untuk negara kecil yang mungkin tidak memiliki pengaruh ekonomi, hal tersebut adalah sinyal penting. Dari Negara Peru ke Spanyol ke Italia ke Portugal telah memutuskan ikatan diplomasi. Dan kami tahu rezim tersebut menyadarinya saat duta besar terkait pulang karena mereka tidak lagi mewakili jabatan mereka di tempat berbeda, sehingga mengisolasi rezim lebih jauh lagi dari kontak dengan dunia luar.
Semua hal ini adalah langkah penting, sekali lagi, untuk menegaskan pada rezim tersebut bahwa setiap langkah yang mereka lakukan, membuat mereka semakin terisolasi dan tidak meningkatkan keamanan mereka, justru, melainkan menurunkannya . Keberhasilan semua ini berkat hubungan trilateral yang kuat antara Amerika Serikat, Republik Korea, dan Jepang. Ini adalah basis struktur keamanan wilayah tersebat dan akan kami terus pertahankan dan terus laksanakan bersama sehingga kami siap untuk melakukan tanggapmiliter apa pun yang mungkin diperlukan.
Penegakan sanksi ini telah melampaui entitas langsung, namun kami juga memberi sanksi individu dan entitas lainnya, termasuk bank – beberapa bank di Tiongkok dan tempat lainnya – yang memfasilitasi pelanggaran sanksi tersebut dengan Korea Utara. Sehingga dimanapun kami mendapati Korea Utara berupaya mengeksploitasi celah hukum atau berupaya mengeksploitasi jalur lainnya untuk menghindari sanksi tersebut, kami berupaya menutup hal tersebut.
Waktu terus berjalan dengan setiap uji tambahan, Korea Utara menunjukkan kemajuan program nuklirnya. Uji coba misil balistik antar benua paling terkini, saya pikir, menunjukkan bahwa mereka mampu melanjutkan untuk mengembangkan program mereka dan kami beranggapan hal tersebut berlaku sama dengan elemen lainnya pada sistem senjata nuklir terintegrasi. Sehingga kami minta Korea Utara untuk datang ke meja perundingan. Kami siap berbicara kapan pun mereka ingin berbicara, namun mereka harus datang ke pertemuan dan mereka harus datang dengan pandangan bahwa mereka ingin membuat pilihan yang berbeda.
Sementara itu, kami memiliki kesiapan militer yang kuat. Karena situasi terkait, Presiden memerintahkan perencana militer kami untuk membuat rencana kontingensi seluas mungkin tersedia, dan rencana tersebut sudah siap. Sebagaimana saya beritahukan, saya akan terus mengusahakan upaya diplomasi hingga bom pertama dijatuhkan. Saya yakin bahwa kami akan berhasil, namun saya juga yakin Menteri s Mattis akan berhasil bila pada akhirnya mendapat giliran.
Trekait dengan Tiongkok, isu Korea Utara mewakili keterlibatan pemerintahan kami yang baru ini dengan Tiongkok. Hal tersebut terlihat dalam kunjungan pertama yang saya lakukan ke luar negeri adalah ke Jepang, Korea Selatan, dan Tiongkok untuk memulai artikulasi awal kebijakan terkait program nuklir Korea Utara, akhir dari kesabaran strategis. Dalam banyak cara, saya pikir, hal ini membuahkan hasil karena mengizinkan pemerintahan sekarang ini pertama kali terlibat dengan Tiongkok untuk menemukan satu hal yang dapat kami kerjakan bersama. Kemudian kami memahami bahwa kebijakan kami identik dan sasaran kami sama, sehingga memberikan kami platform untuk dari awal terlibat dalam cara yang postif.
Sebagaimana yang Anda ketahui, sejarah hubungan AS-Tiongkok telah terbangun sejak kunjungan Presiden Nixon. Dan hal itu menghasilkan kebaikan untuk AS dan Tiongkok, dan juga untuk kebaikan dunia. Namun waktu sudah berubah. Tiongkok telah meningkatkan kekuatan ekonominya. Dan dalam banyak cara, keberhasilan Olimpiade Beijing telah memperkenalkan kepada dunia luar Tiongkok dengan kepercayaan diri yang baru serta pandangan ke depan yang baru.
Saya pikir keduanya, AS dan Tiongkok, sekarang sedang mencari apa yang akan mendefinisikan hubungan AS-Tiongkok untuk 50 tahun ke depan, karena hubungan yang telah didefinisikan dengan kebijakan “satu Tiongkok” dan tiga pengumuman resmi gabungan telah melayani semua pihak dengan baik. Tiongkok telah bangkit sebagai kekuatan ekonomi di dunia. Dan meskipun mereka terus mendeskripsikan diri sebagai negara berkembang karena mereka memiliki ratusan juta penduduk yang masih berusaha mengatasi kemiskinan, Tiongkok bukan lagi negara berkembang dalam paham tradisional. Mereka memiliki ekonomi yang sangat besar, dan hal tersebut memiliki pengaruh pada pasar global. Tapi seiring Tiongkok bangkit, sejumlah perbedaan terjadi pada hubungan dagang antara AS dengan Tiongkok dan juga hubungan dagang Tiongkok dengan negara lainnya yang harus turut dibahas.
Sehingga dalam keterlibatan dengan Tiongkok, dalam pertemuan pertama dengan Presiden Xi saat mengunjungi Mar-a-Lago, kami bekerja sama dengan Tiongkok untuk mencari cara untuk bertukar pandangan di tingkat yang jauh lebih tinggi dibandingkan yang sebelumnya pernah terlaksana. Sebagaimana yang Anda ketahui, terdapat banyak mekanisme dialog dengan Tiongkok sepanjang beberapa tahun terakhir. Saya pikir saat kami – saat saya bergabung dengan Departemen luar negeri, kami memiliki 26 dialog berbeda di berbagai tingkat. Pandangan kami waktu itu adalah kami perlu meningkatkan dialog tersebut ke tingkat yang jauh lebih tinggi dalam masing-masing pemerintahan kami, lebih mendekati pemegang keputusan tertinggi.
Maka kita membuat empat dialog tingkat tinggi signifikan dengan perwakilan dari pihak kita yang sangat dekat dengan Presiden Trump dan pihak pemerintah Cina yang sangat dekat dengan Presiden Xi. Keempat dialog dipimpin oleh menteri kabinet dan mitra sejajar di pemerintah Tiongkok. . Dialog diplomatis dan strategis ini diketuai oleh Menteri Mattis dan saya sendiri, yang sungguh bertujuan menjajaki area-area di mana kita bisa bekerja sama dan di mana kita berbeda, dan proses penjajakan i ini menciptakan hasil yang diharap dapat membantu kita mendefinisikan apa bentuk hubungan baru ini nantinya. Dialog lainnya adalah dalam bidang ekonomi dan perdagangan, penegakan hukum dan siber, serta dialog sosial antarmasyarakat. Keempat dialog dilakukan sepanjang tahun lalu dan dirancang untuk digerakkan oleh hasil, dan hasilnya dilaporkan pada pertemuan puncak Presiden Trump di Beijing dalam kunjungan kenegaraan.
Menurut hemat saya hubungan kita dengan Tiongkok sekarang ini mempunyai mekanisme sangat aktif untuk membicarakan masalah kompleks. Kita mempunyai perbedaan, seperti Laut Cina Selatan/Laut Natuna Utara dan proyek pembangunan milik Tiongkok di sana, militerisasi bangunan-bangunan tersebut, dan apa pengaruhnya terhadap sekutu kita di wilayah tersebut serta konteks perdagangan bebas dan terbuka. Sebagaimana telah kita katakan kepada pihak Tiongkok, kita berharap ditemukannya cara untuk membekukan kegiatan pembangunan ini. Apakah kita bisa “membalikkannya”, kita masih belum tahu. Tapi kita tidak bisa menerimanya – kita tidak bisa menerima bahwa pulau-pulau tersebut terus dibangun dan tentunya tidak untuk tujuan militer.
Di Asia Tenggara, kita membuat sebuah kebijakan di sini belum lama ini untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, yang dibangun atas beberapa pandangan kita tentang kebijakan Satu Sabuk dan Satu Jalan Cina. Kita mengerti bahwa kebijakan ini adalah untuk meneruskan pembangunan ekonomi mereka, dan kebijakan kita tidak bermaksud menahan pembangunan ekonomi Tiongkok. Namun kita berpendapat bahwa pembangunan ekonomi Tiongkok harus berada dalami sistem peraturan dan norma internasional, sedangkan konsep “Satu Sabuk dan Satu Jalan” sepertinya ingin mendefinisikan peraturan dan norma tersendiri. Saya senang mengutip komentar Menteri Mattis tentang Satu Sabuk dan Satu Jalan. Bagi Tiongkok, katanya: AS dan negara lain di dunia punya banyak sabuk dan banyak jalan, dan tidak ada satu negara pun yang boleh menentukan apa itu. Maka Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka berarti semua negara punya akses untuk melanjutkan pembangunan ekonomi mereka dan akses bebas ke perdagangan melalui kawasan tersebut.
Sebagai bagian dari Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, kita telah meningkatkan perjanjian kita dengan India. Kita sudah lama mempunyai hubungan trilateral di Indo-Pasifik antara Jepang, Australia dan AS, dan saat ini kita sedang membahas apakah akan berkembang menjadi hubungan empat pihak termasuk India karena pentingnya ekonomi India yang terus naik dan urusan keamanan nasional bersama yang kita miliki dengan India.
Untuk menumpas gerakan ISIS dengan cepat di Irak dan Suriah, saat Presiden mulai menjabat, beliau melakukan perubahan kebijakan yang signifikan dalam perang memberantas ISIS di Irak dan Suriah dengan memerintahkan strategi agresif baru dan memberi kuasa kepada para pemimpin militer kita di lapangan untuk mengambil keputusan di medan perang yang akan memberikan kemenangan di medan perang. Setelah mengaktifkan sepenuhnya pendekatan Departemen Pertahanan untuk membeli, dengan dan melalui yang lain, dengan otoritas yang dimilikinya, militer telah mulai mendapatkan keuntungan signifikan. Sebagaimana kita ketahui hari ini, Perdana Menteri Abadi baru saja menyatakan ISIS telah dikalahkan di Irak. Kita masih terus menumpas ISIS di Suriah, namun kemajuan signifikan telah dilakukan.
Sebagai hasil dari kesuksesan militer, kita di Departemen Luar Negeri benar-benar harus berlari kencang mengejar keberhasilan militer dengan rencana diplomatik yang akan dilakukan selanjutnya setelah kekalahan ISIS, dan kita telah mengeksekusi sebagian besar melalui Koalisi untuk Mengalahkan ISIS, sebuah koalisi beranggotakan 74 anggota, 68 negara, termasuk organisasi seperti NATO, INTERPOL, UE dan lainnya.
Tujuh setengah juta orang telah dibebaskan dari cengkeraman ISIS di Irak dan Suriah; 95 persen wilayah yang sebelumnya dikendalikan oleh kekhalifahan mereka telah dibebaskan. Upaya kita sekarang adalah melakukan stabilisasi di daerah-daerah tersebut setelah pembebasan tidak hanya untuk menghindari kemunculan kembali ISIS tapi juga menghindari munculnya kembali konflik lokal antara berbagai kelompok.
Tugas Departemen Pertahanan adalah menyelesaikan konflik di medan perang dan menstabilisasi daerah, dan kita sudah berhasil bekerja sama dengan Yordania dan dengan Rusia di Suriah untuk menciptakan zona de-eskalasi yang mencegah timbulnya kembali perang sipil – semuanya diarahkan untuk memindahkan pembicaraan di Suriah ke Jenewa untuk implementasi penuh Resolusi Dewan Keamanan PBB 2254 , yang menetapkan konstitusi dan pemilu baru di Suriah diawasi oleh PBB di mana semua diaspora Suriah dapat ikut memberikan suaranya. Jadi ini juga meliputi pemberian suara oleh warga Suriah yang mengungsi akibat perang, baik perang sipil maupun terhadap munculnya ISIS.
Pernyataan bersama yang sangat penting dikeluarkan oleh Presiden Trump dan Presiden Putin dalam kesempatan KTT APEC di Danang, Vietnam, di mana kedua pemimpin menegaskan komitmen mereka pada proses ini sebagai cara ke depan untuk menjamin Suriah yang bersatu, utuh, demokratis dan bebas. Pembicaraan sudah mulai dilakukan lagi di Jenewa dengan perwakilan oposisi yang sudah direformasi. Kita telah meminta Rusia untuk menjamin keikutsertaan rezim dalam pembicaraan ini, dan perwakilan rezim selalu hadir dalam pembicaraan. Sekarang kita perlu menjaga agar semua pihak tetap duduk bersama di meja perundingan. Kita akan terus bekerja dengan Rusia di area-area yang bisa kita kerjakan bersama, dan Suriah untuk terus memajukan de-eskalasi kekerasan, stabilisasi semua daerah, dan resolusi untuk Suriah yang akan menjadi hasil dari proses di Jenewa.
Di Irak, sekarang pembebasan semua area sudah selesai, dan dalam dua operasi militer, kita sudah merebut kembali ibukota kekhalifahan Mosul di Irak dan Raqqa di Suriah. Menurut saya, keterlibatan awal negara-negara tetangga Arab di Irak dari penting bagi masa depan Irak yang juga ditopang oleh pemerintahan demokratis dan mendukung Irak sebagai negara yang bersatu. Dengan terlibatnya negara-negara tetangga Arab di awal penumpasan ISIS, terutama dengan kunjungan bersejarah Saudi Arabia karena sudah lebih dari tiga dekade sejak dunia Arab menjalin hubungan dengan Baghdad. Saudi Arabia adalah negara pertama yang terlibat dan sekarang telah membangun pembicaraan ekonomi dan komite konsultasi. Mereka telah membuka kembali dua perbatasan, mengadakan kembali penerbangan antara Baghdad dan antara Riyadh, yang mengirimkan pesan penting ke semua rakyat Irak, mengingatkan mereka bahwa orang Irak adalah orang Arab dan mereka harus menjalin dan bergabung lagi dengan dunia Arab.
Sudah ada dewan konsultasi yang dibuat oleh Saudi dan Irak, dan akan ada konferensi rekonstruksi kedua yang diselenggarakan oleh Kuwait pada bulan Januari – semuanya bertujuan untuk menjamin bahwa pemerintahan di Baghdad dan rakyat Irak paham bahwa mereka punya sahabat di selatan yang bersedia mendukung rekonstruksi dan pendirian kembali negara mereka.
Pada dasarnya, kebijakan kita adalah Irak yang bersatu. Sebagaimana Anda ketahui, kebebasan referendum yang dijalankan oleh Pemerintah Regional Kurdistan beberapa bulan lalu mengganggu persatuan tersebut. Kita sekarang sedang melalui proses antara Baghdad dan Erbil untuk menjamin kedua pihak tetap bersatu, dan kita mendukung penyelesaian konflik dan perjanjian ulang seputar konstitusi Irak yang tidak pernah diimplementasikan secara penuh. Kita akan mendukung dan kita sudah mengatakan bahwa kita akan mendukung kaum Kurdistan dalam implementasi penuh konstitusi Irak – yang jika diimplementasikan penuh akan membahas sejumlah keluhan lama yang dialami orang Kurdistan dan dengan harapan menghasilkan Irak yang bersatu.
Dalam hal kontraterorisme yang lebih luas, sekali lagi saya akan membawa Anda sekalian kembali ke pertemuan puncak bersejarah Presiden di Riyadh, Saudi Arabia, di mana beliau mengumpulkan 68 pemimpin negara Muslim dunia dan mengemukakan kepada mereka bahwa suara-suara ekstremisme kekerasan adalah masalah yang hanya dapat diselesaikan oleh mereka. Amerika Serikat tidak dapat menyelesaikan masalah itu. Kita bisa membantu menyelesaikan, tapi hal itu adalah hal yang seharusnya dibahas oleh para pemimpin Muslim.
Hasil dari pertemuan puncak tersebut adalah dua komitmen sangat penting: mendirikan sebuah sebuah pusat [Pusat Raja Salman] di Saudi Arabia untuk melawan ekstremisme kekerasan dan untuk mendirikan sebuah pusat untuk melacak dan menghambat jaringan keuangan terkait terorisme*. Kedua pusat tersebut sudah didirikan dan sudah beroperasi bukan saja untuk menumpas kontraterorisme di medan perang, seperti yang kita bahas, atau menumpas terorisme di medan perang, namun juga melawannya di dunia siber. Pusat untuk ekstremisme kekerasan memiliki sejumlah besar orang yang mengawasi perpesanan di media sosial untuk merusak perpesanan tersebut, tapi juga membangun kontraperpesanan untuk melawan pesan-pesan ekstremisme kekerasan.
Ini juga hal penting – dan kita telah membicarakannya dengan Saudi – bahwa mereka harus membawa pesan ini ke masjid-masjid dan madrasah-madrasah, serta memasukkannya ke bahan pengajaran di sekolah-sekolah. Pemerintah Saudi sedang menerbitkan bahan-bahan tersebut. Mereka menarik bahan pengajaran lama. Namun masih banyak pekerjaan yang harus kita lakukan untuk mengatasi ekstremisme kekerasan.
Pusat untuk kontraterorisme keuangan juga merupakan badan besar yang membantu Departemen Keuangan dan terhubung dengan sumber informasi lainnya di seluruh dunia untuk melacak pergerakan dana yang membiayai kegiatan teroris di seluruh dunia. Sekali lagi, kita bisa menang di medan perang ini, tapi jika kita tidak menang di dunia siber dan tidak merusak kemampuan dalam membangun kembali jaringan mereka, kita tahu mereka akan muncul di tempat lain, sebagaimana yang kita lihat sudah muncul di Libya, Mindanau dan, Sahel.
Upaya global untuk menumpas ISIS dan upaya global menumpas terorisme adalah salah satu prioritas utama Presiden, yang membawa kita ke kebijakan di Asia Selatan, Afghanistan, Pakistan dan India. Pendekatan dalam kebijakan ini benar-benar pendekatan regional. Presiden membuat keputusan dan mengumumkan kebijakan bahwa kita akan tetap ada di Afghanistan, kita akan terus berperang dalam menumpas Taliban, dan bahwa waktu dan upaya akan didasarkan pada kondisi. Beliau berkata ini bukan cek kosong. Ini tidak akan berlaku selamanya, maka pemerintah Afghanistan harus memahami bahwa mereka harus meneruskan perjalanan reformasi mereka dan terus menciptakan kondisi yang inklusif untuk semua suku di Afghanistan, termasuk tempat bagi Taliban untuk dapat berpartisipasi dalam pemerintahan yang sah saat Taliban siap meninggalkan terorisme, perlawanan, dan menuju meja perundingan.
Pendekatan berbasis kondisi ini untuk menjamin bahwa Taliban sadar mereka tidak akan pernah memenangkan perang, dan ke depan cara yang harus dilakukan adalah terlibat dalam proses rekonsiliasi, dan pada akhirnya bergabung dalam pemerintahan di Afghanistan.
Bagian penting pendekatan regional ini adalah hubungan kita dengan Pakistan. AS dan Pakistan punya sejarah hubungan baik yang panjang, tapi hubungan tersebut memburuk dalam dekade yang lalu, dan sekarang kita mengajak Pakistan berbicara untuk memastikan ekspektasi kita terhadap mereka jelas, bahwa keprihatinan kita adalah stabilitas Pakistan. Pakistan telah mengizinkan banyak organisasi teroris bersarang dengan aman di wilayah mereka, organisasi-organisasi tersebut terus berkembang ukuran dan pengaruhnya, sampai pada satu titik di mana saya mengatakan kepada para pemimpin Pakistan, Anda bisa menjadi target, dan mereka mengalihkan perhatiannya dari Kabul dan menetapkan Islamabad adalah target yang lebih bagus.
Kita ingin bekerja bersama Pakistan untuk menghapuskan terorisme dari perbatasan mereka juga, tapi Pakistan sudah mulai mengubah hubungannya dengan Jaringan Haqqani dan lainnya. Saya mengerti bahwa ini adalah hubungan yang timbul mungkin karena, menurut mereka, adanya alasan yang bagus satu dekade yang lalu, tapi sekarang hubungan itu harus diubah – jika mereka tidak berhati-hati, Pakistan akan kehilangan kontrol atas negara mereka sendiri. Kita ingin bekerja sama dengan mereka secara positif. Kita bersedia berbagi informasi dengan mereka dan ingin mereka berhasil. Tapi kita tidak bisa melanjutkan status quo di mana organisasi teroris diizinkan tumbuh subur di dalam Pakistan.
Saya juga ingin menyinggung sedikit tentang NATO dan hubungan dengan Eropa, yang juga merupakan perjalanan awal Presiden. Menurut saya yang merupakan hal penting adalah aliansi Atlantik masih sekuat dahulu, tidak seperti apa yang dikatakan atau ditulis orang. Saya baru saja kembali dari kunjungan seminggu penuh di Eropa, dua hari di Brussel dan NATO, dan pertemuan dengan negara anggota UE. Saya berada di Wina untuk menghadiri rapat OSCE lalu sehari penuh di Paris. Ke mana pun saya pergi minggu lalu dan dalam setiap pertemuan, tetap terjalin ikatan sangat kuat antara AS dan semua mitra serta sekutu kita di Eropa. Dan ada kesatuan kuat mengenai masalah penting untuk kedua pihak, yaitu masalah keamanan, ekonomi dan perdagangan.
Banyak hal yang harus kita kerjakan, dan pesan Presiden untuk sekutu Eropa kita adalah kami ada untuk Anda semua. Kami akan selalu ada untukmu. Khususnya di NATO – dan kita akan akan memenuhi komitmen Pasal 5 tersebut – tapi untuk mitra kita di NATO dan negara anggotanya, Anda tidak bisa meminta rakyat Amerika untuk peduli terhadap keamanan warga negara kalian selain kalian sendiri yang peduli keamanan kalian.
Presiden sangat menuntut tentang berbagi beban, bahwa rakyat Amerika tidak bisa menanggung bagian beban yang tidak proporsional ini di tahun-tahun mendatang, dan bahwa setiap orang harus bersedia menanggung beban masing-masing. Ada perjanjian NATO agar semua negara mencapai 2 persen dari PDB untuk biaya pertahanan, dan Presiden sangat menekankan kepada negara-negara untuk memenuhinya.
Sejumlah negara sudah bertindak. Pemasukan dan pengeluaran NATO naik sekitar 8 persen tahun ini, dan negara lainnya sudah berkomitmen dan berencana menaikkan biaya pertahanan mereka. Ini akan memberi NATO kedudukan lebih kuat dalam menghadapi ancaman dari selatan, area yang kita minta untuk NATO fokuskan, kontraterorisme, karena negara-negara Eropa merasakan efek paling besar dari transmigrasi yang terjadi akibat ISIS, dan juga ancaman dari timur, Rusia, yang membawa saya ke Rusia.
Saya kira Presiden telah cukup jelas bahwa beliau memandang sangat penting Amerika Serikat dan Rusia mempunyai hubungan yang baik. Saat ini hubungan kita tidak baik. Dan saya sudah menyinggung area di mana kita bekerja sama, di Suriah. Namun invasi Rusia atas Ukraina tidak bisa kita terima. Seperti yang saya nyatakan kepada yang lain di Eropa minggu lalu, hal yang umum jika negara berpihak ke salah satu pihak dalam sebuah konflik. Rusia memilih berpihak pada Bashar al-Assad; kita tidak demikian. Tapi jika Anda menginvasi negara lain dan mengambil wilayah mereka, kita tidak akan tinggal diam. Dan itu merupakan dasar untuk sanksi sangat ketat yang dijatuhkan AS dan Eropa terhadap Rusia sebagai akibat invasi tersebut, dan rezim itu tidak akan berubah sampai invasi Rusia atas Ukraina diselesaikan dan integritas wilayah Ukraina dikembalikan.
Kami sedang berusaha memecahkan permasalahan untuk Ukraina timur dan mengimplementasikan persetujuan Minsk.Pembicaraan ini terhenti sejak Presiden saat ini menjabat. Pada pertemuan pertama – pertemuan pertama saya dengan Presiden Putin, beliau bertanya apakah kami akan menunjuk seseorang untuk bekerja langsung – dengan beliau, dengan Kremlin, untuk melihat apakah kami dapat memulai kembali perundingan atau pergerakan. Saya menunjuk mantan Duta Besar NATO, Kurt Volker untuk melaksanakan tugas tersebut.Tugas yang sedang kami kerjakan adalah – dan kami memfokuskan pada Ukraina timur, karena kekerasan di sana terus berlanjut. Tapi, insiden korban rakyat sipil dan kematian lebih tinggi pada tahun 2017 dibandingkan pada tahun 2016, dengan 60% kenaikan pada insiden gencatan senjata, dan kami perlu menurunkan tingkat kekerasan di Ukraina timur. Jadi, prioritas kami adalah menghentikan kekerasan, menghentikan pembunuhan yang terjadi di Ukraina timur, dan kami bekerja sama dengan Rusia untuk melihat apakah kami bisa mencapai kesepakatan dan mandat untuk membawa satuan perdamaian PBB ke dalam situasi ini. Kemudian, kami dapat mengimplementasikan hal-hal lain.
Pemerintah Kiev memiliki banyak tugas dalam mereformasi dan memenuhi kewajiban mereka terhadap Minsk.Rusia perlu menggunakan pengaruh mereka untuk satuan pemberontak yang mendukung Ukraina timur untuk mengakhiri kekerasan dan mengembalikan arah ke persetujuan Minsk.Saya tahu Presiden Putin telah menjelaskan bahwa hal tersebut tidak dapat didiskusikan.Mungkin nanti.Tapi saat ini, kami ingin kekerasan di Ukraina timur dihentikan dan mari kita lihat bagaimana kita menyelesaikannya.
Di wilayah lain di Rusia, kami mencari kemungkinan kerja sama untuk kontraterorisme. Kami tahu kami harus terus berhadapan dengan perang hibrida Rusia.Kami merasakannya saat pemilihan umum dan kami memiliki laporan dari berbagai negara Eropa yang melihat efek yang sama. Hal ini tidak saya mengerti, mengapa Rusia berpikir untuk mengganggu pemilihan umum yang bebas dan adil di negara lain. Apa yang ingin Anda capai? Saya tidak mengerti, dan tidak ada yang dapat menjawab pertanyaan tersebut untuk saya. Tapi, kami memperjelas bahwa kami melihatnya, dan hal tersebut perlu diakhiri, dan hal itu menghalangi proses normalisasi hubungan kami.
Kami terus mengadakan dialog aktif dengan mitra-mitra Rusia, dialog diplomatis yang detail dan sangat kuat.Oleh karena itu, kami akan terus melanjutkan dialog tersebut, namun seperti yang kami katakan kepada mereka, kami membutuhkan berita baik.Kami memerlukan sesuatu yang baik terjadi dari hasil hubungan ini, dan saat ini kami tidak punya apa pun.Kami menunggu.Masih menunggu.
Terakhir, di belahan Barat, hal yang kami khawatirkan berkaitan dengan migrasi dari Amerika Tengah, dari Meksiko, organisasi transkriminal, terutama perdagangan narkotika, yang juga menjalankan perdagangan manusia. Tapi kami melihat berbagai kesempatan dengan Amerika Tengah dan Amerika Selatan. Kami telah melakukan dialog kuat mengenai organisasi transkriminal dengan Meksiko. Minggu ini, kami menyelenggarakan kembali dialog tersebut di tingkat pemerintahan.Kami juga bekerja sama menyelenggarakan acara ini di Miami tahun ini – mengenai keamanan dan kemakmuran Amerika Tengah.Dan kami juga bekerja sama dengan Venezuela, melalui grup OAS dan Lima Group.
Saya bisa berbicara mengenai Kuba dan beberapa wilayah, tetapi di lain hari.Saya akan menerima pertanyaan.Dan di Afrika, fokus kami pada dua issu: menangani munculnya organisasi terorisme potensial di Afrika, dan juga krisis kemanusiaan di Sudan dan beberapa daerah di Afrika.
Jadi, tahun ini adalah tahun yang sangat sibuk.Sangat menarik bagi saya melihat beberapa orang yang mengamati bahwa tidak ada yang terjadi di Departemen Luar Negeri karena saya berjalan di bangunan ini dan mendengarkan gema di balik dinding ini.(Tertawa).Saya rapat di pagi hari ini dengan Departemen Luar Negeri dan semua kolega kami.Kami meninjau kembali tahun ini.Kami berbicara mengenai desain ulang Departemen Luar Negeri.Dan ya, saya memiliki banyak posisi terbuka.Saya memiliki calonnya.Saya ingin meletakkan mereka di posisi tersebut.Hal ini akan membawa perubahan besar.
Saya ingin memberitahu mengenai kualitas dan karir para individu di Departemen Luar Negeri, karir para petugas Layanan Luar Negeri, orang-orang yang berperan sebagai duta besar – mereka mendedikasikan misi dan melangkah langsung.Mereka mungkin hanya menggantikan atasan mereka.Namun mereka telah berperan aktif.Mereka terjun langsung ke berbagai masalah. Mereka sangat mendukung kebijakan Presiden, dan berbagai pivot yang akan dibuat. Dan saya tahu hal ini tidak mudah bagi sebagian besar orang karena mereka telah melaksanakan kebijakan yang berbeda dalam administrasi sebelumnya.Sekarang kami bergerak ke arah yang berbeda.Tetapi saya katakan kepada Anda, kemampuan dan adaptasi mereka untuk mendukung dan mengerti tujuan dan prioritas Presiden – dan kami bekerja keras untuk menyelesakan misi – adalah sesuatu yang semua orang di sini mengerti, dan kami mendiskusikannya pagi ini.Saya sangat bangga dengan pencapain mereka.Semua masalah yang ada – yang telah saya bahas – telah ada biro yang bekerja sepanjang tahun untuk memosisikan kembali kebijakan Presiden dan mengeksekusi pelaksanaannya.Saya sangat percaya dengan tim yang kami miliki saat ini, dan tim ini hanya akan menjadi semakin kuat saat kami menambahkan beberapa orang.
Namun saya akan berhenti dan duduk dengan Stephen Hadley, teman lama saya, dan kami akan berbicara mengenai apa yang ia inginkan, yang mewakili keinginan Anda semua.Tapi hal penting yang perlu saya katakan – sedikit pembahasan saja – saya dapat membahas dua atau tiga hal tersebut dan menuliskannya pada papan, dan semuanya saling bersentuhan.Dan banyak orang – sangat menarik jika Anda mendengar berbagai percakapan, terutama jika Anda berbicara mengenai sesuatu yang spesifik, untuk memilah.Dan dunia ini tidak lagi dibagi dalam bagian-bagian.Terlalu banyak koneksi, dan persimpangan, dan mengenali hal-hal tersebut menjadi sangat penting jika Anda ingin mencari solusi dari berbagai permasalahan dan menyelesaikannya langsung.
Jadi, kami membutuhkan waktu.Kerja keras.Namun, sifat diplomasi di dunia kita ini sangat rumit, dengan banyaknya konflik yang terjadi.Misi kami dalam hidup adalah menenangkan dan menyelesaikan berbagai konflik ini. Seperti yang telah saya katakana pada pekerja di Departemen Luar Negeri, dan telah saya katakana pada orang lain, pertanyaan pertama yang saya tanyakan saat bangun pagi adalah: Bagaimana saya dapat menyelematkan nyawa hari ini? Karena terlalu banyak nyawa yang hilang dalam konflik-konflik.Terima kasih.(Tepuk tangan.)
HADLEY: Wow, sangat baik.
MENLU TILLERSON: Ya, dalam berlari.(Tertawa.)
HADLEY: Sangat baik, dan terima kasih telah menjelaskan kebijakan pemerintahan ini.Saya banyak bepergian dan mengunjungi negara di dunia, dan pertanyaan ini selalu ada di benak setiap orang: Apa tindakan pemerintahan Trump dalam – kebijakan X, Y, dan Z?Dan Anda telah menjawab dengan penuh keyakinan, tanpa teks persiapan, yang sangat menunjukkan penguasaan Anda dalam masalah ini.Jadi, selamat, dan sangat baik melihat Anda berkomunikasi lebih banyak.Negara ini dan dunia ini ingin mendengarnya, dan tidak ada yang dapat melakukannya sebaik Anda.
Saya juga ingin menegaskan bahwa Anda telah mempertaruhkan gagasan Anda – bahwa pemerintahan ini tidak percaya aliansi.Hal tersebut telah mengganggu pemerintahan untuk sementara waktu , dan saya pikir Anda telah memperjelas bahwa Anda menyadari bahwa aliansi adalah cara yang unik bagi negara ini dan yang ingin Anda gunakan secara aktif dalam diplomasi.
MENLU TILLERSON:Betul.
PAK HADLEY: Catatan tentang ISIS sangat mengagumkan.Ada waktu 15 menit hinggaMenlu harus pergi, tidak banyak, namun cukup untuk beberapa pertanyaan. Jadi saya akan mencoba mengelompokkan sejumlah pertanyaan–
MENLU TILLERSON: Tentu.
HADLEY: — mungkin tiga atau empat, dan setelahnya Anda bisa pergi.
Karena konferensi ini berfokus pada Korea Selatan dan Asia, ada baiknya kita mulai dengan Korea Utara.Saya punya sekitar 10 pertanyaan tentang Korea Utara yang bermuara pada dua hal: Satu, seberapa optimis Anda mengenai pencapaian denuklirisasi dengan cara diplomasi?Dan jika Anda optimis, kapan diplomasi dimulai?Terdapat beberapa pandangan mengenai fakta bahwa pemerintah sedang membiarkan tekanan terbangun di Korea Utara – meningkatkan sanksi dan memberikan tekanan lebih untuk Tiongkok agar menekan Korea Utara, dan membawa Rusia agar tidak menggantikan i apa yang akan dilakukan oleh Tiongkok.Mungkin hal ini adalah pendekatan yang benar, namun bagaimana menurut Anda, cara melakukan negosiasi?Apakah ada prasyarat?Dan tentu saja, masyarakat sangat resah mengenai: Korea Utara mengatakan mereka tidak akan menyetujui denuklirisasi; posisi ini sangat patut dibicarakan.
Bagaimana Anda mengatasinya? Sehingga Anda dapat berbicara mengenai proses diplomasi yang mungkin terjadi?
SEKRETARIS TILLERSON:Pertama, perlu saya katakan bahwa diplomasi sedang berjalan.Faktanya, seluruh rezim sanksi, kampanye, adalah bagian dari diplomasi – untuk menciptakan pemahaman di berbagai bagian Korea Utara bahwa dunia tidak menerimanya, sehingga mereka memahami jika dilanjutkan, isolasi akan terus berlanjut. Untuk itu, apa yang kami lakukan sudah merupakan diplomasi – dan merupakan keputusan yang diambil pada awal kebijakan tersebut, dengan menelepon Kim Jong-un di Bulan Februari ketika – dan pada Bulan Maret ketika kami bertemu dan mengembangkan ide dan berkata, “Kami tidak suka dengan uji coba nuklir yang Anda lakukan. Dapatkah kita berbicara,” yang tidak mendapat persetujuan dari orang banyak.
Jadi, ketika saya melihat perspektif tersebut dan berbagai usaha dan pembicaraan di masa lalu, dan Presiden telah membahas hal ini berulang kali, bahwa yang lain – kami telah melihat apa yang orang lain lakukan dan gagal, dan bahwa Korea Utara “ahli” dari permainan pembicaraan tersebut. Dan mereka tidak pernah membuktikan diri sebagai pihak yang dapat diandalkan.Oleh karena itu, kami memutuskan untuk melakukan kampanye sanksi intensif kali ini, tapi hanya akan sukses jika dibantu oleh partisipasi secara internasional. Jadi, ini tidak hanya menyangkut Amerika Serikat dan beberapa negara lain, namun sangatlah luas, dan dibutuhkan keterlibatan aktif dari Tiongkok dan Rusia dengan serius. Dan telah terjadi pembicaraan dengan Tiongkok, dan banyak keputusan yang bergantung pada keikutsertaan Tiongkok. .Dan saya beri tahu, menurut kami, mereka telah berpartisipasi; dan mereka telah menerapkan sanksi.Hal inilah yang membuat efeknya berpengaruh.
Presiden ingin melihat Tiongkok menghentikan aliran minyak.Terakhir kali Korea Utara datang ke meja perundingankarenaTiongkok menghentikan aliran suplai minyaknya. Tiga hari kemudian, Korea Utara datangdanberunding. Dan Presiden merasa kita benar-benar mencapaisuatutahap. Karena itu, Presiden memberi banyak tekanan pada Tiongkok untuk berbuat lebih dari sekedar terkait dengan minyak.
Kapan perundingan dimulai? Dari sisi diplomatik kami siap untuk berunding kapanpun Korea Utara mau, serta kami siap untuk melakukan pertemuan pertama tanpa prasyarat. Mari kita bertemu dan berbincang tentang cuaca jika Anda mau. Mari bicara apakah akan jadi perundingan meja kotak atau meja bundar jika itu memang yang Anda mau. Tapi dapatkah setidaknya kita bisa duduk dan bertatap muka? Dan kemudian kita bisa mulai menyusun peta rencana strategis tentang apa yang mungkin ingin kita lakukan ke depan. Saya tidak berpikir – tidaklah realistis untuk berkata bahwa kita hanya akan berunding jika Anda datang ke perundingan untuk melucuti program Anda. Mereka sudah sangat berinvestasi di program tersebut. Dan Presiden juga sangat realistis tentangini.
Sehingga ini sebenarnya lebih tentang bagaimana Anda memulai proses perjanjian, karena kita berurusan dengan seorang pemimpin baru di Korea Utara yang tidak seorangpun pernah melakukan perjanjian dengannya. Dan dia jelas-jelas tidak seperti ayah maupun kakeknya, lagipula kita benar-benar tidak tahu seperti apa melakukan perjanjian dengannya. Itulah sebabnya harapan saya tentang bagaimana memulai perjanjian ini adalah, pertama, saya harus tahu siapa mitra saya. Saya harus mengenal mereka. Saya harus mengerti bagaimana mereka berproses dan berpikir? Karena untuk mencapai kesepakatan, seperti yang kita semua tahu, dalam negosiasi berarti adanya kemauan untuk membicarakan banyak hal. Mari kita letakkan banyak hal di atas meja perundingan. Dan apa yang ingin Anda letakkan di atas meja perundingan? kami akan memberi tahu apa yang ingin kami letakkan di atas meja. Yang penting kita memulai perundingan.
Satu-satunya – jika ada kondisi untuk ini, adalah akan sulit untuk berunding jika ditengah perundingan, Anda memutuskan untuk menguji perangkat lain. Akan sulit untuk berunding jika ditengah perundingan, Anda memutuskan untuk menembak. Jadi saya pikir, mereka sangat mengerti bahwa jika kita mau berunding kita harus memiliki masa tenang atau akan menjadi sangat sulit untuk melakukan pembicaraan yang produktif.
Kami terus menunjukkan kepada mereka bahwa kita butuh masa tenang. Anda perlu memberi tahu kami bahwa Anda ingin berunding. Pintu terbuka. Tapi kami akan muncul saat diberitahu bahwa Anda siap untuk berunding.
HADLEY: Baik. Izinkan saya mengajukan pertanyaan kedua. Ada banyak pembicaraan tentang penggunaan kekuatan. Beberapa orang mengatakan kemungkinan penggunaan kekerasan dalam konflik di semenanjung itu mencapai 40 persen. Saya kadang-kadang selintas mengatakan kepada orang-orang, nah, itu adalah sebuah indikasi – bahwa orang-orang yang berbicara seperti itu merupakan indikasi keberhasilan kebijakan Presiden, karena beliau benar-benar meyakinkan orang bahwa memecahkan masalah ini sangat penting dan ini bagian dari usaha untuk mendapatkan perhatian baik Korea Utara maupun Tiongkok. Di sisi lain, ada banyak orang yang menuliskan risiko-risiko dan kekhawatiran, misalnya, dengan seseorang seperti Kim Jong-un, yang kita tidak tahu dan cukup terisolasi, ia mungkin pada suatu titik beranggapan Amerika Serikat akan menyerang secara militer sehingga perlu menyerang terlebih dahulu.
Bagaimana Anda melihat masalah kemungkinan kekuatan militer ini, saat kita mendengar dari orang-orang pemerintahan dan juga juru bicara bahwa ada opsi militer? Apa yang mereka maksud?
MENTERI LUAR NEGERI TILLERSON: Menurut saya, dalam situasi seperti ini upaya diplomatik yang sukses harus didukung dengan beberapa jenis alternatif militer, dan tidak bisa hanya menjadi suatu ancaman. Itu harus menjadi alternatif yang kredibel. Dan Presiden juga meminta sejak awal bahwa ada ancaman senjata nuklir Korea Utara- sekarang, saya tahu banyak orang telah mengajukan pertanyaan, mengapa Anda tidak melakukan strategi ‘pembendungan’ (containment strategy)? Anda bias melakukannya dengan Rusia; bisa melakukannya dengan Tiongkok; bisa melakukannya dengan yang lain. Perbedaannya adalah bahwa perilaku Korea Utara di masa lalu, jelas bagi kami bahwa mereka tidak akan hanya menggunakan kepemilikan senjata nuklir sebagai alat beladiri. Hal ini dijadikan “dagangan” mereka. . Kami sudah melihat unsur-unsur itu di pasar komersial. Dan di dunia kita sekarang dimana ancaman terbesar kita adalah aktor non-negara, kita tidak dapat menerimanya. Kita tidak bisa menerima sebuah negara yang memiliki catatan sejarah tidak mematuhi norma-norma internasional. Itu berbeda dengan kasus Uni Soviet. Ini tentu juga berbeda dengan kasus Tiongkok. Ini sudah pasti berbeda dengan negara-negara lainnya yang memiliki senjata nuklir. Negara-negara itu memiliki sejarah patuh dengan norma-norma internasional tertentu. Korea Utara tidak memiliki catatan seperti itu. Kenyataanya, catatan mereka cukup bertentangan. Dan itulah yang menjadi alasan Presiden, dan saya setuju dengan penilaiannya, bahwa kami tidak dapat menerima Korea Utara yang memiliki senjata nuklir, dan saya pikir itu jugalah yang menjadi kebijakan negara-negara disekitarnya.
Sehingga menjadi penting upaya diplomatik didukung oleh alternatif militer yang sangat kredibel. Dan ya, ada banyak opsi militer yang telah dikembangkan untuk mengatasi kegagalan di pihak saya. Itu sebabnya saya mengatakan bahwa kami akan bekerja keras untuk tidak gagal. Dan Presiden menginginkan hal itu, dan beliau telah mendorong upaya-upaya diplomatik kita. Tapi saya pikir beliau juga mengambil tanggung jawabnya secara serius untuk melindungi AS dan sekutu-sekutu kita dari ancaman semacam ini, dan beliau ingin memastikan bahwa mereka tidak memiliki senjata nuklir yang dapat mencapai pantai Amerika Serikat.
HADLEY: Kita kehabisan waktu dan banyak persoalan yang dapat kita cakup. Saya akan tetap pada hal yang satu ini untuk mencakup secara intensif dan memberi Anda dua hal untuk ditanggapi, lalu kita akan menyelesaikannya. Salah satunya adalah respek terhadap Tiogkok. Beberapa orang mengatakan bahwa ada kekhawatiran dari Tiongkok bahwa jika terlalu menekan Korea Utara, rezim tersebut akan runtuh. Yang berarti pengungsi akan melintasi perbatasan, dan mungkin pasukan Amerika Serikat dan Korea Selatan bergerak ke wilayah Korea Utara. Dan banyak orang membicarakan perlunya perundingan strategis tingkat tinggi dengan Tiongkok untuk dapat memahami tentang apa yang akan terjadi dan tidak terjadi di Tiongkok dan Amerika Serikat jika terjadi kontingensi tersebut.
Anda sudah menyatakan beberapa “Tidak” yang saya pikir itu menenteramkan. Bagaimana prospeknya? Apakah hubungan AS-Tiongkok – dan saya tidak meminta Anda untuk menjelaskan secara detail – tetapi apakah hubungan AS-Tiongkok ada pada titik di mana diskusi semacam itu dimungkinkan? Dan kedua, kita belum membicarakan tentang Rusia karena semakin banyak tekanan yang dilakukan Tiongkok terhadap Korea Utara dan memotong sumber daya, Rusia berpotensi untuk akan masuk dan mengisinya. Apakah Rusia akan berupaya untuk hal ini? Dan bisakah Anda berbicara sedikit tentang diplomasi dengan Rusia terkait Korea Utara?
MENTERI LUAR NEGERI TILLERSON:Baiklah, ijinka nsaya menjawab pertanyaan tentang Tiongkok terlebih dahulu. Dan salah satu nilai nyata dari dialog-dialog tingkat tinggi yang baru dan dialog diplomatik serta strategis yang dipimpin oleh Menteri Pertahanan Mattis dan saya dengan para mitra, kami juga mengikutsertakan KepalaStafGabungan(Joint Chief of Staff Chairman),Jenderal Dunford, dan mitra-nya dari Tiongkok. Inilah pokok-pokok dialog tersebut, untuk mencoba – agar kita dapat memperoleh pemahaman, pertama, seberapa kredibel kekhawatiran orang Tiongkok tentang aliran pengungsi melintasi perbatasan jika terjadi keruntuhan rezim. Tiongkok mengambil langkah-langkah untuk mempersiapkan kemungkinan semacam itu. Saya pikir itu adalah sesuatu yang bisa mereka atur. Saya tidak berpikir ancaman ini signifikan sebagai orang mungkin akan lain melihatnya. Saya tidak ingin mengabaikannya, tapi ini bukan situasi yang tidak bisa dikendalikan. Dan mereka sudah mengambil tindakan persiapan untuk kejadian semacam itu.
Kita juga harus melakukan pembicaraan jika terjadi sesuatu – bisa terjadi secara internal di Korea Utara; yang mungkin bukan sesuatu yang dimulai dari luar – jika itu menimbulkan ketidakstabilan, hal terpenting bagi kita adalah mengamankan senjata nuklir yang mereka kembangkan dan memastikannya – bahwa tidak jatuh ke tangan orang-orang yang kami tidak ingin memilikinya Kami sudah membicarakannya dengan Tiongkok mengenai bagaimana hal tersebut bisa dilakukan.
Empat ‘tidak’ yang saya sampaikan dalam perjalanan pertama ke Asia itu : bahwa kami tidak mencari-cari perubahan rezim; tidak mencari-cari keruntuhan rezim; tidak mencari-cari percepatan unifikasi Semenanjung Korea; ktidak mencari-cari alasan untuk mengirim pasukan militer kita ke utara dari zona demiliterisasi. Kami telah melakukan pembicaraan jika terjadi sesuatu dan kami harus melewati perbatasan, kami telah memberi jaminan kepada Tiongkok bahwa kami akan kembali dan mundur ke selatan dari garis paralel ke-38(the south of the 38th parallel) saat kondisi apa pun yang menyebabkan hal itu terjadi. Itulah komitmen yang kami berikan pada mereka.
Satu-satunya tujuan kami adalah untuk melakukan denuklirisasi Semenanjung Korea, dan hanya itu saja. Dan dari hal itu serta dari diskusi-diskusi ini, mungkin kita dapat menciptakan masa depan yang berbeda bagi orang-orang Korea Utara karena yang mereka miliki saat ini sangat menyedihkan.
Tentang partisipasi Rusia, Rusia sangat mendukung resolusi Dewan Keamanan PBB. Mereka bisa saja melakukan veto. Mereka bisa saja menghalangi, tapi ternyata tidak. Saya memikirkan implementasi sanksi, tidak begitu jelas bagi kita seberapa jauh penerapannya. Kami tahu ada beberapa pelanggaran. Tidaklah sulit untuk dilihat. Kami melihat apa adanya, dan kami, khususnya, – saya telah melakukan banyak percakapan dengan Menteri Luar Negeri Lavrov mengenai isu-isu spesifik yang kami lihat bahwa kami akan meminta agar mereka menutupnya. Kerja paksa salah satu yang secara khusus. Jumlah yang besar – sekitar 35.000 – orang Korea Utara yang bekerja di Rusia sampai saat ini. Rusia kekurangan tenaga kerja. Mereka memiliki perkembangan ekonomi, khususnya di bagian timur. Jadi saya mengerti mengapa mereka memiliki kepentingan ekonomi dalam hal ini. Tapi itu juga merusak efektivitas sanksi. Kami berbicara sangat khusus dengan mitra Rusia kami tentang apa yang diminta agar mereka lakukan.
Pada umumnya di Dewan Keamanan, sekali lagi, mereka sangat mendukung sanksi tersebut. Mereka menyuarakan pandangan mereka tentang seberapa efektif hal ini. Tapi kita membutuhkan dukungan Rusia. Dan ketika kita sampai pada titik dimana benar-benar akan mulai memecahkan masalah ini, kita akan membutuhkan semua orang di negara-negara sekitarnya. Dan hal ini menjadi penting, jelas, pertama dan terutama, untuk sekutu kita Republik Korea, tapi akan menajdi penting bagi Jepang, Rusia, Tiongkok, semua orang ada di sana untuk membantu memastikan keberhasilan pembicaraan diplomatik . HADLEY: Kami telah sampai pada akhir program kami. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada para hadirin dan mitra Korea kami, Korea Foundation, dan tentu saja Atlantic Council, . Dan khusus – untuk Dr. Miyeon Oh atas kerja yang brilian dalam mengatur semuanya sampai hari ini. Saya ingin mengucapkan terima kasih atas kedatangan Anda semua, dan mari bergabung dengan saya untuk mengucapkan terima kasih kepada Menteri Luar Negeri Tillerson karena telah bersama kami malam ini. (Tepuk tangan.)

Terjemahan ini tersediaataskebaikandan hanya sumber asli bahasa Inggris yang dianggap sahih


Terjemahan ini disediakan sebagai sarana bantuan dan hanya sumber asli bahasa Inggris yang dapat dipercaya
Pembaruan Email
Untuk mendaftar untuk mendapatkan informasi pembaruan atau untuk mengakses pilihan pelangganan Anda, masukkan informasi Anda di bawah ini.